Nikmatnya Disantap Selagi Hangat Saat Sahur ini 7 Bubur Khas Indonesia

  • Whatsapp
Bubur ayam khas Cirebon

Bubur bisa jadi pilihan makanan untuk sahur. Tekstunya yang encer membuat lebih mudah disantap saat tidak tertalu napsu makan.

Jangan pula takut tidak kenyang. Bubur khas dari berbagai daerah di Indonesia terkenal punya topping yang lengkap dan mengeyangkan, ada sayur dan daging.

Read More

Baca juga: Menu Sahur ala Susi Pudjiastuti, Resep Ikan Mangmung Bumbu Rujak

Untuk mempersiapkan bubur terbilang mudah, dapat dimasak dari siang dan dihangatkan saat santap sahur.

Nikmatnya makan bubur hangat-hangat saat sahur, berikut tujuh bubur khas Indonesia dikutip dari TribunTravel:

1. Bubur ayam khas Cirebon

Setiap daerah di Jawa Barat punya ciri khas bubur ayam tersendiri. Khusus Cirebon, terkenal dengan kuah kaldu kuning yang menjadi penunjang rasa bubur ayam.

Kuah kaldu kuning tersebut didapat dari campuran kunyit dan aneka bumbu dapur lainnya.

Jangan lupa tuangkan kecap lokal dari Cirebon untuk menambah istimewa bubur ini.

2. Bubur ase khas Betawi

Sajian satu ini terbilang langka di Jakarta. Namun kamu bisa juga membuatnya sendiri.

Bubur ase ini sejatinya adalah bubur yang disiram kuah semur. Makanan khas betawi khususnya semur terkenal dengan rempah-rempah yang royal.

Baca juga: 10 Resep Sup ala Kafe untuk Menu Sahur Praktis, Sup Jagung sampai Miso Tahu

Untuk topping bubur ase bisa tahu atau telor semur, kacang tanah, tauge, ikan teri, sawi asin, lobak, timun, kol, daun bawang, dan bawang goreng. Meriah kan isiannya?

3. Tinutuan khas Sulawesi Utara

Tak kalah meriah dengan bubur ase, ada tinutuan dari Minahasa. Ini adalah bubur dengan campuran umbi dan aneka sayur, disantap dengan sambal roa.

Bahan campuran tinutuan adalah jagung, ubi jalar, labu kuning, kangkung, bayam merah, sayur gedi, dan aneka bumbu dapur.

Baca juga: 5 Makanan Ungkep Siap Goreng untuk Menu Sahur Praktis

Memasak bubur tinutuan terbilang praktis, karena semua bahan hanya perlu dimasak bersama beras.

4. Mengguh khas Bali

Mengguh adalah makanan khas daerah Buleleng di Bali. Bubur ayam ini sebenarnya mirip dengan bubur pada umumnya, tetapi yang membedakan ada tambahan sayur urap di bubur.

Bubur mengguh ini kerap hadir pada upacara adat masyarakat Buleleng.

5. Bubur kanji rumbi

Bubur satu ini identik dengan Ramadhan di Aceh. Biasanya masjid-masjid di Aceh akan membagikan bubur kanji rumbi gratis ke masyarakat Aceh saat Ramadhan untuk berbuka puasa.

Baca juga: 5 Sajian Takjil Khas Aceh, dari yang Manis Legit sampai Pedas Penuh Rempah

Bubur kanji rumbi terbilang istimewa karena memiliki banyak campuran rempah. Selain itu ada ayam atau udang yang menjadi proteinnya.

Menyantap bubur kanji rumbi ini bisa dibilang wajib saat Ramadhan di Aceh.

6. Bubur pedas khas Singkawang

Meskipun namanya bubur pedas, ternyata tidak ada bahan cabai di dalamnya. Berbahan dasar beras yang diolah dengan cara ditumbuk halus lalu ditumis sambil dibumbui aneka rempah.

Selanjutnya dicampur dengan parutan kelapa sangrai, kaldu sapi, dan beberapa sayuran seperti pakis, kangkung, dan kesum.

Bubur ini disajikan hangat, dengan kacang tanah goreng dan ikan teri di atasnya

7. Bubur ikan khas Pontianak

Kalau doyan bubur polos ala oriental, kamu bisa mencoba bubur ikan khas Pontianak. Bahan protein utama adalah ikan fillet, tambahkan sedikit potongan daging ayam, sayur sawi, dan tauge.

Baca juga: Resep Minuman Herbal yang Hangat, Cocok Diminum Saat Sahur

Kamu juga bisa menyantap bubur dengan campuran kecap asin dan cabai rawit yang sudah dirajang.

Related posts