Kecerdasan Buatan Membuat Microsoft PHK Puluhan Jurnalis

  • Whatsapp
Microsoft

 Microsoft baru-baru ini memecat puluhan jurnalis yang bekerja untuk laman Microsoft News dan MSN. Semua tugas jurnalis tersebut akan diambil alih oleh kecerdasan buatan (AI).

Jurnalis dan tim editorial tersebut, mulanya dipekerjakan untuk melakukan kurasi dan memilih konten berita yang akan ditayangkan di MSN.com, Edge, dan sejumlah aplikasi Microsoft News.

Read More

“Seperti perusahaan pada umumnya, kami melakukan evaluasi pada bisnis kami secara berkala. Ini dapat meningkatkan investasi di sejumlah sektor,” ungkap pihak Microsoft.

Selama ini, Microsoft mengambil konten dari perusahaan media terpercaya untuk ditampilkan di halaman MSN.com dan Microsoft News. Pemilihan berita yang sesuai dilakukan oleh tim editorial.

Meski keputusan ini diambil di tengah wabah Covid-19, Microsoft menyangkal bahwa pemecatan para jurnalis ini merupakan dampak dari Covid-19.

“Keputusan ini bukan disebabkan oleh pandemi,” lanjut Microsoft.

Dirangkum  dari The Verge, Selasa (2/6/2020), setidaknya ada sekitar 50 jurnalis yang akan kehilangan pekerjaannya karena kebijakan ini.

Selain itu, keputusan ini juga turut memengaruhi tim Microsoft News yang ada di wilayah Britania Raya (United Kingdom).

Setidaknya ada 27 pekerja yang akan diberhentikan di sana.

Microsoft sendiri telah berkecimpung selama lebih dari 25 tahun di dunia media. Pada 1995 silam, untuk pertama kalinya Microsoft merilis MSN.com.

Pihak Microsoft pun pernah mengungkapkan bahwa ada sebanyak lebih dari 800 editor yang berkerja di sekitar 50 lokasi di dunia untuk MSN.

Microsoft secara bertahap telah mulai menggunakan teknologi AI untuk Microsoft News dalam beberapa bulan terakhir.

Microsoft telah menggunakan AI untuk memindai konten dan kemudian memproses, hingga memfilternya.

Related posts