Wah ! Android 10 Terpasang di 100 Juta Ponsel dalam 5 Bulan

  • Whatsapp
Android 10

Sistem operasi Android 10 yang dirilis Google tahun lalu, menjadi Android dengan tingkat adopsi yang paling cepat di antara yang lainnya. 

Berdasarkan data yang dirilis oleh Google, lima bulan setelah diluncurkan pada September 2019, Android 10 telah terpasang di 100 juta perangkat pengguna Android.

Read More

Angka ini meningkat 28 persen lebih cepat dibandingkan jumlah perangkat pengguna yang memasang sistem operasi pendahulunya, yaitu Android 9 Pie.

Google menyebut ada tiga faktor yang turut berkontribusi atas peningkatan adopsi Android 10 tersebut, yaitu Project Treble, Project Mainline, dan Generic System Images (GSI).

Project Treble sendiri memungkinkan produsen ponsel untuk mengirimkan pembaruan sistem operasi secara otomatis ke pengguna perangkat baru.

Dalam proyek ini, Google membuat sebuah modul yang dapat mempercepat proses pendistribusian OS terbaru pada ponsel Android.

Sedangkan Project Mainline merupakan program yang memungkinkan Google untuk memperbarui komponen inti sistem operasi menggunakan cara yang mirip saat kita memperbarui aplikasi yakni melalui layanan Google Play Store.

Google juga mengatakan bahwa, Project Mainline pada Android 10, juga dapat langsung memperbarui komponen sistem utama yang terkait dengan keamanan dan privasi.

Dihimpun KompasTekno dari The Verge, Jumat (10/7/2020), Generic System Images (GSI) pada Android 9 Pie memungkinkan pengujian kompatibilitas pada perangkat tanpa melibatkan peran dari OEM.

Sebagai informasi, Android 10 membawa sejumlah peningkatan dan fitur baru, di antaranya adalah dark theme atau mode gelap, navigasi berbasis gestur, fitur tambahan untuk melindungi privasi dan lokasi, serta “quick actions” untuk membalas pesan dan notifikasi.

Android 10 sendiri merupakan OS Android pertama yang diberi nama tanpa embel-embel makanan manis/kue. Angka 10 merujuk pada usia Android tahun ini yang menginjak satu dekade.

Selain perubahan nama, Google juga melakukan penyegaran terhadap logo Android. Jika selama ini “bugdroid” atau robot Android hijau selalu menampilkan satu badan yang utuh, Google kini hanya menampilkan bagian kepalanya saja.

Related posts