Khasiat Kopi untuk Diet

  • Whatsapp
ilustrasi kopi

Pemanfaatan kopi untuk diet dilakukan karena kandungan kafein yang terdapat pada kopi diyakini dapat meningkatkan laju metabolisme dan pembakaran lemak. Namun, benarkah kopi efektif untuk menurunkan berat badan? Simak faktanya dalam artikel ini!

Ada beragam produk kopi untuk diet yang beredar di pasaran. Salah satu yang populer adalah ekstrak biji kopi hijau yang dipercaya berkhasiat dalam menurunkan berat badan.

Read More
Khasiat Kopi untuk Diet, Ini Faktanya! - Alodokter

Efektivitas Kopi untuk Diet dan Menurunkan Berat Badan

Seperti yang telah disebutkan, kopi dijadikan sebagai menu diet karena diyakini dapat meningkatkan laju metabolisme tubuh. Sejumlah zat aktif pada kopi yang dapat memengaruhi metabolisme antara lain:

  • Kafein, yaitu stimulan utama sistem saraf pusat
  • Teobromin dan teofilin, yaitu zat yang juga memiliki efek stimulan
  • Asam klorogenat, yaitu senyawa aktif yang dapat membantu memperlambat proses penyerapan karbohidrat

BACA JUGA : Efek Samping Kopi untuk Diet

Senyawa yang paling dikenal luas dari ketiga zat di atas adalah kafein, karena ini merupakan stimulan paling kuat pada kopi dan juga paling banyak dipelajari. Selain membuat Anda menjadi terbangun dan berenergi, kafein juga memiliki beberapa manfaat lain.

Kafein diketahui dapat merangsang pemecahan jaringan lemak. Ditambah lagi, senyawa ini juga dapat meningkatkan laju metabolisme, sehingga lemak yang telah dipecah lebih cepat dibakar dan menghilang untuk menghasilkan energi, bahkan ketika Anda sedang beristirahat sekalipun.

Selain itu, kafein juga diklaim mampu merangsang terjadinya proses thermogenesis, yaitu cara tubuh menghasilkan panas dan energi dari mencerna makanan. Kafein juga dapat menurunkan nafsu makan meski dalam waktu yang singkat.

Meski telah ada klaim mengenai efektivitas kopi untuk diet, faktanya belum ada bukti bahwa efek ini dapat dirasakan dalam jangka panjang. Hal ini karena tubuh bisa mengalami toleransi terhadap efek kafein. Artinya, lama kelamaan efek kopi bisa tidak berpengaruh seperti ketika awal pertama mengonsumsinya.

Selain itu, studi menunjukkan bahwa efek kopi untuk meningkatkan metabolisme tidak terlalu signifikan pada orang yang sudah mengalami obesitas dan akan menurun seiring bertambahnya usia.

Kebiasaan orang dalam mengonsumsi kopi juga turut memengaruhi kinerja kafein dalam menurunkan berat badan. Bagi yang mengonsumsi kopi dengan tambahan gula, krim, atau pemanis buatan, penurunan berat badan akan lebih sulit untuk diperoleh. Pasalnya, hal ini justru dapat menambah jumlah kalori yang masuk ke tubuh.

Related posts