Saat Mobil Jokowi dan Rombongan Terjang Banjir di Kalsel

  • Whatsapp
Presiden Joko Widodo yang berada di dalam mobil kepresidenan melintasi banjir di Desa Pekauman Ulu, Kabupaten banjar, Kalimantan Selatan, Senin (18/1/2021). ANTARA FOTO/Bayu Pratama S/aww.

Presiden Joko Widodo meninjau sejumlah lokasi terdampak banjir di Kalimantan Selatan, Senin (18/1/2021).

Saat melintasi Desa Pekauman Ulu, Kabupaten Banjar, Kalsel, mobil Jokowi dan rombongan sempat menerjang banjir.

Read More

Hal itu diketahui dari foto yang tertangkap kamera pewarta Antara.

Dari foto tersebut setidaknya empat mobil berjalan beriringan. Air yang berwarna keruh kecoklatan pun menggenangi jalanan, tingginya kira-kira mencapai separuh tinggi ban mobil jenis SUV yang digunakan rombongan kepresidenan.

Rombongan mobil itu melintasi banjir dipandu sosok yang berpakaian dinas militer dan sejumlah polisi

Sebelumnya, Jokowi dan rombongan lepas landas menuju Kota Banjarbaru, Kalsel, dengan menggunakan pesawat kepresidenan Indonesia-1 dari Pangkalan TNI AU Halim Perdanakusuma sekira pukul 10.05 WIB.

Setibanya di Pangkalan TNI AU Syamsudin Noor, Banjarbaru, Kepala Negara langsung meninjau lokasi terdampak bencana banjir di Kelurahan Pakauman, Kecamatan Martapura Timur, Kabupaten Banjar.

Dalam kunjungannya, Jokowi meninjau lokasi terdampak banjir lainnya seperti jembatan Mataraman yang aksesnya terputus karena terjangan banjir.

Presiden juga mendatangi posko pengungsian untuk menilik kondisi warga terdampak serta kesiapan bantuan yang diberikan kepada mereka.

Saat berkunjung, Jokowi pun memberikan tiga instruksi. Pertama, perbaikan infrastruktur yang rusak akibat terjangan banjir.

Kedua, berkaitan dengan evakuasi warga terdampak. Menurut Jokowi, sejauh ini evakuasi warga di lapangan sudah tertangani dengan baik.

Instruksi ketiga yakni terkait distribusi logistik. Jokowi mengingatkan bahwa jumlah pengungsi yang terdampak bencana banjir hampir mencapai 20.000 jiwa sehingga logistik harus dipastikan mencukupi bagi semua warga.

“Tiga hal tadi yang penting untuk kita lihat sehingga kekurangan-kekurangan yang ada bisa dibantu oleh pemerintah pusat selain juga dari logistik yang ada di pemerintah provinsi, kabupaten dan kota,” kata dia.

Related posts